B.S.P. Corp.

Prospek Perbankan Syariah di Tengah Krisis Finansial Global

Posted on: April 3, 2009

Prospek Perbankan Syariah di Tengah Krisis Finansial Global

Krisis finansial global membuktikan bahwa sistem ekonomi konvensional sangat rentan. Ini diharapkan menjadi titik kebangkitan sistem syariah (khususnya perbankan syariah) yang dinilai lebih imun terhadap krisis. Berikut petikan wawancara dengan Direktur Center for Islamic Economics and Business Resources Development (Cieberd) Unair Mohammad Nafik sekaligus Pengawas dari BMT MBA ITS.

Bagaimana prospek ekonomi syariah?

Prospeknya baik. Krisis finansial global membuka mata dunia bahwa sistem ekonomi syariah tahan terhadap gempuran krisis. Ekonomi Islam itu sesuai dengan etika sistem ekonomi sebenarnya. Saat ini sistem ekonomi konvensional sudah jauh dari ilmu ekonomi yang sesungguhnya.

Mengapa?

Ilmu ekonomi seharusnya membentuk manusia yang berperilaku ekonomi. Tetapi, sistem ekonomi konvensional justru mendorong orang melanggar aturan demi mencari keuntungan sebesar-besarnya. Misalnya, kasus Lehman Brothers.

Bagaimana kondisi perbankan syariah nasional?

Di tengah krisis, perbankan syariah menunjukkan kinerja cemerlang. Contohnya, financing to deposit ratio atau FDR (rasio pembiayaan dibandingkan simpanan) bank syariah nasional selama dua tahun terakhir mencapai 103-105 persen. Padahal, loan to deposit ratio (LDR) bank konvensional hanya 50-60 persen.

Tahun depan diharapkan lebih tinggi. Bisa lebih dari 20 persen. Sedangkan bank konvensional masih trauma dengan krisis sehingga tidak mematok target terlalu tinggi. Krisis juga tidak terlalu berpengaruh pada SUN syariah internasional. Meskipun turun, tidak setajam seperti SUN konvensional.

Apa saja yang mendukung pertumbuhan bank syariah?

Tahun depan akan ada lima bank umum syariah (BUS) baru, seperti BRI Syariah, BII Syariah, dan Bank Harfa (Panin Syariah). Pemisahan (spin off) unit usaha syariah akan menjadikan prospek bank syariah makin baik karena mereka bisa lebih lincah dan tidak tergantung lagi pada induknya. Spin off juga dilakukan karena pelaku melihat adanya prospek nasabah besar beralih ke bank syariah.

Selain itu, regulasi pemerintah sudah mendukung. Termasuk, UU sukuk. Meningkatnya kesadaran atas bank syariah juga memacu pertumbuhannya semakin cepat.

Bagaimana soal kendala?

Sebenarnya kuncinya ada pada pemerintah. Sebab, hingga sekarang belum ada langkah nyata. Misalnya, pemerintah tidak pernah menempatkan dananya di bank syariah. Investor Timur Tengah juga belum terlalu yakin pada perkembangan syariah nasional. Sebab, yang dijual (pemerintah) adalah sukuk ijarah sehingga dana yang masuk hanya untuk menambal defisit negara. Berbeda dengan Malaysia. Pemerintah di sana memberi dukungan penuh. Misalnya, bank BUMN sudah menjadi bank syariah.

Market share perbankan syariah masih jauh dari target 5 persen. Apa yang harus dilakukan untuk mempercepat target itu?

BI menilai, kinerja baik itu dilihat dari market share-nya besar. Padahal, untuk mengejar target itu, perbankan syariah harus menggenjot kredit korporasi. Jika lebih mengejar korporasi, lantas bagaimana dengan pembiayaan UMKM? Padahal, selama ini sektor UMKM menyumbang 53 persen dari produk domestik bruto (PDB).

Jawapos 30 Desember 2008

Software BMT Free Download…!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

April 2009
M T W T F S S
« Mar    
 12345
6789101112
13141516171819
20212223242526
27282930  
%d bloggers like this: